Legenda Makassar

Winarni KS   November 17, 2006   10 Comments on Legenda Makassar

Legenda Makassar yang turun-temurun diceritakan menyebutkan bahwa pada zaman dahulu ada seorang ulama yang telah membawa masuk ajaran Islam ke Sulawesi Selatan. Namanya Abdul Khatib Tunggal atau dikenal sebagai Datuk ri Bandang. Ia berasal dari Minangkabau, Sumatera Barat. Ulama ini merupakan murid dari seorang wali di Jawa Timur, Sunan Giri.

Datuk ri Bandang

Datuk ri Bandang tiba di pantai Makassar, di pelabuhan Tallo pada tahun 1605 dengan menumpang sebuah perahu ajaib. Setibanya di pantai, ia melakukan shalat yang membuat heran penduduk setempat yang melihatnya. Mendengar kabar tersebut, Raja Tallo Karaeng Matoaya pun berkeinginan di pagi hari buta itu ke pantai untuk menyaksikan Datuk ri Bandang mengerjakan shalat subuh. Saat baginda ingin ke pantai, di depan gerbang halaman istana, ia bertemu seorang laki-laki bersorban hijau dan berjubah putih. Orang itu menjabat tangan sang raja, setelah itu menuliskan di atas telapak tangan baginda Kalimat Syahadat.

“Perlihatkan telapak tangan baginda kepada orang pendatang yang disangka orang ajaib itu!” ucap orang yang bersorban hijau dan berjubah putih itu kepada Raja Tallo lalu menghilang.

Sang raja pun bergegas ke pantai tempat pendatang itu menambatkan perahunya. Setibanya di pantai, ia memperlihatkan tangannya kepada Datuk ri Bandang sesuai pesan orang berjubah putih itu. Setelah membaca apa yang tersurat di atas telapak tangan baginda, maka bertanyalah Datuk ri Bandang kepadanya.

“Tahukah baginda siapa gerangan yang menulis di atas telapak tangan baginda?”

“Tidak”, jawab baginda

“Baginda sudah menerima Islam langsung dari Rasulullah Muhammad SAW, karena yang menemui baginda dan menulis di atas telapak tangan baginda, niscaya adalah Nabi Muhammad SAW, yang telah menjelmakan diri di negeri baginda,” lanjut Datuk ri Bandang.

Orang-orang Makassar, lalu mengatakan peristiwa itu, Makkasaraki Nabbiya (artinya: Nabi menampakkan/menjelmakan diri). Demikianlah maka Raja Tallo dianggap telah memeluk Islam sebelum diajari oleh Datok ri Bandang.

Cerita yang mirip dongeng ini banyak dipercaya oleh sebagian masyarakat Makassar. Hingga sekarang masih dikisahkan oleh orangtua kepada anak dan cucunya. Apakah anda sudah pernah mendengarnya?

Kebenaran hikayat ini tentu sangat layak diperdebatkan. Meski bila merujuk informasi sejarah resmi Makassar, nama-nama tokoh dalam hikayat ini memang nyata, seperti Datuk ri Bandang yang dikenal luas sebagai penyebar agama Islam di Makassar, yang namanya pun diabadikan sebagai salah satu jalan di Kota Makassar.

Catatan sejarah juga menyebutkan bahwa Kerajaan Makassar-Tallo di abad ke-16 dan 17 dikenal luas mempraktekkan toleransi agama yang kuat, meski Islam telah menjadi agama dominan di masa itu. Pengaruh Islam dan agama-agama lainnya mudah masuk ke Makassar seiring dengan pesatnya perkembangan perdagangan di abad ke-16 yang mengukuhkan posisi Makassar sebagai pusat dagang yang dominan di Nusantara, dan bahkan menjadi salah satu bandar paling sibuk dan terbesar di Asia Tenggara.

Baca Juga :

10 thoughts on “Legenda Makassar

  1. wannorzainiwanmustaffa

    Ada saudara dengar cerita nama anak raja bugis Sulawesi (Raja Hijau) sebelum atau selepas kedatangan Belanda di Sulawesi? Tkasih

    sy blm pernah dgr… nanti sy informasikan klo dpt datax. Ur welcome

    Reply
  2. anita

    saya ingin sekali mengutip cerita legenda masyarakat lokal kita untuk disajikan kepada anak-anak makassar dan Sulsel. saya berharap mereka bisa cinta budayanya dan tokoh2 masyarakt Sulsel yg juga berjaya di jamannya melalui cerita legenda ini. meskipun muluk, saya berharap anak2 kita nanti punya kepribadian dan karakternya yg berakar kuat dr sulsel. bolehkah kukutip? makasih banyak

    saya sangat sepakat, sdh shrsx qta punya karakter dan kepribadian yg kuat dmn qta brasal, apalagi makin gencarx budaya luar msk k sulsel. Silahkan dkutip. Oh iya tulisan ini jg trdpt di buku saya “Makassar dari Jendela Pete-pete”

    Reply
  3. danu

    Ini rupama yg mngingatkan sy waktu kanak” emmm jd kangen dengan desaku,,, thanks yaa,,,,klu bs rupamax ada bahasa daerahx jg

    Reply
  4. Pingback: Inart's Story - Penataan Pantai Losari -

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *