Jam Tangan

Winarni KS   February 15, 2009   No Comments on Jam Tangan

jam tangan wanitaTiba-tiba saja saya merasa wajib untuk balik ke rumah, padahal langkahku sudah cukup jauh hingga dipersimpangan jalan, dan tentu hanya hal yang penting yang membuat kakiku harus berbalik arah. Keadaan ini membuat saya tiba-tiba tersenyum dan mengingat kata-kata nenek. Setiap saya akan meninggalkan rumah, nenek selalu bertanya “Da ada mi kau lupa?”.

Entah ini disebut pelupa atau tidak, yang pasti sudah berulang kali saya kembali ke rumah hanya untuk mengambil sesuatu yang tiba-tiba teringat setelah saya sudah berada di dalam perjalanan. Entah itu hp, buku, pulpen, dompet atau bahkan uang. Hal ini membuat saya punya kebiasaan setiap akan meninggalkan rumah, duduk beberapa menit dan mencoba mengingat apa saja yang mungkin terlupa. Rupanya kebiasaan itu tidak saya lakukan sebelum meninggalkan rumah tadi, walhasil saya pun menyadari bahwa saya lupa mengenakan jam tangan.

Saya bukan seorang perempuan yang senang menggunakan perhiasaan. Perhiasaan di telinga seperti anting-anting, perhiasan di leher serupa kalung, perhiasaan di jari berupa cincin atau perhiasaan di tangan seperti gelang atau pun jam tangan bukanlah menjadi gaya hidupku. Hal ini sempat membuat ibu ngomel jika tiba saatnya kami harus menghadiri sebuah pesta, beliau kadang memaksa agar saya mau menggenakan perhiasan-perhiasan itu, entah untuk apa. Walaupun pada akhirnya dengan terpaksa saya pun harus mengenakannya.

Lalu, ada apa dengan jam tangan? Bukankah memakai benda itu bukan menjadi gaya hidupku? Seberapa penting benda itu hingga saya harus memutar arah, berbalik kerumah, hanya untuk mengambil dan mengenakannya?

Sejarah jam tangan
Sebelum tahun 1600 masalah utama jam portable adalah kemampuan daya untuk bertahan. Kala itu, penunjuk jam masih sangat berat sehingga tidak praktis bagi aktivitas manusia yang padat. Seiring perkembangannya, jam portabel pun di desain terbuat dari baja dan kuningan. Tetapi jam portable sebagai penunjuk waktu belum memenuhi syarat keakuratan. Hingga akhir periode ini, astronomi data dan tanggal telah di tampilkan di jam portabel.

Pada tahun 1600-an jam portabel yang awalnya hanya digunakan sebagai penunjuk waktu berkembang menjadi perhiasan. Ketika itu, jam portabel terbuat dari uang logam, logam berharga, ataupun bahan perhiasan lainnya. Dengan demikian jam portabel pun dipandang sebagai bagian dari perhiasan.

Tahun 1700 hingga 1800 merupakan masa dimana jam portable yang di simpan di saku bermigrasi menjadi arloji yang bisa digunakan dipergelangan tangan. Hal ini tentu memudahkan bagi para pengguna penunjuk waktu itu. Meskipun pada awalnya sulit untuk menyesuaikan desain arloji dengan anatomi tangan serta pengaruh kegiatan tangan dengan sistem keakuratan waktu namun seiring perkembangan semua mampu teratasi.

Hingga akhirnya pada tahun 1900 dan seterusnya jam tangan semakin berkembang mulai dari material hingga sistem di dalamnya. Angka-angka dan jarum penunjuknya di tampilkan mengkilat, material yang digunakan adalah logam mahal, anti air, anti karat, hingga penampilannya yang sangat elegan. Tentu saja tidak sedikit arloji itu harus ditebus dengan harga yang cukup mahal.

Jam Tangan itu Penting
Saya termasuk orang yang menderita ‘nomophobia’ atau orang yang merasa tidak nyaman jauh dari hp, dan setiap handphone tentu saja telah menyediakan penunjuk waktu, bukankah hal itu berarti saya tidak memerlukan jam tangan lagi untuk mengetahui waktu? Bukankah saya bisa melihatnya melalui layar hpku yang selalu menemani? Tetapi rupanya tidak begitu.

Beberapa orang biasanya menghadiahkan jam tangan untuk keluarga, teman, atau koleganya. Alasannya pun macam-macam, agar ia lebih tepat waktu, agar dia menghargai waktu, atau sebagai penghargaan karena ia selalu tepat waktu. Waktu dan jam tangan seolah menjadi pasangan yang tidak terpisahkan. Tetapi bukan alasan itu sehingga saya menggunakan jam tangan. Bahkan sejujurnya, sejak saya membiasakan diri menggunakan jam tangan saya justru sangat jarang melihat waktu dari situ. Saya masih melihat waktu dari layar hp milikku.

Selain itu, tak sedikit yang menghadiahkan jam tangan sebagai perhiasan dan berharap yang diberi lebih elegen ketika memakainya. Dan sekali lagi, bukan karena alasan ini saya memakai jam tangan.

Hmm… Saya harus akui bahwa kadang-kadang saya terserang grogisme dan kakuisme ketika harus berhadapan dengan orang lain dan atas saran uNieQ saya pun menggunakan jam tangan sebagai penawar gejala itu. Dan sejak itulah saya berteman dengan jam tangan . Yah… sejauh ini benda itu memang cukup membantu. Ketika saya tidak tau harus ngomong apa, saya bisa berpura-pura melihat jam tangan. Ketika salah tingkah saya bisa melampiaskan sambil melihat jam tangan. Melarikan gejala ‘aneh’ dengan melihat jam tangan setidaknya tidak membuat kita terlihat betul-betul ‘grogi’ ataupun ‘kaku’.

Dan hari ini, saya hampir saja melupakan ‘jimat’ itu. Padahal saya akan bertemu dengan seseorang yang punya potensi membuat saya ‘grogi’ atau pertemuan kami bisa membuat suasana menjadi ‘kaku’. Beruntung saya mengingatnya, saya pun kembali kerumah mengambil benda itu kemudian meninggalkan rumah dengan mengenakan sebuah jam tangan di pergelangan tangan kiriku.

sumber gambar dari sini

0 thoughts on “Jam Tangan

  1. Acculk

    Ooo……, baru tahu kl jam tangan bisa jadi obat grogi. Kalau saya sih, biasa nda pede kl jalan nda bawa apa2. makanya, sy biasa selalu bawa tas, atau pegang buku. klopun tidak bawa apa2, biasanya sy langsung keluarkan HP dari kantong trus pura2 ngutak atik sambil jalan. apalagi klo jalan sendiri di Mal. Wekekeke.

    Ooo……, baru tau juga kalo ransel itu penawar grogi… … pantas klo ketemuq pasti selalu bawa ransel…. *upz… kapan tong kita ketemu di`???*
    Jadi klo jalan di Mal sama teman, da keluarkan HP ji?? xixixi *ketawa sok imut*

    Reply
  2. uNieQ

    ohh jadi kemaren ceritanya lupa jimatnya.. pantes grogi

    kaowkaokwoakaokokwowka

    btw, emang kemaren kemana dan sama sapa kah??? (thinking)

    kenapa na mesti ‘grogi’?????????

    akwoakwoakowakowakowkaokwaokwoakwaokwokwaokwaowa

    aduh sakit perutku ketawa…. akwoakowakowkaokwaokwoakwoakowkowkoaw

    awweehh.. kaowkaowkaowkokoakwaokowakwokaowakowakao

    ada lagi caranya kasi ilang grogi, pura2 tanya jam sama teman jalanmu.. setidaknya ada bahan, *secara sy tau sekali bemana ko klo jalan ma orang, minim bahan* asal jangan nanya dalam durasi 5 menit sekali.. tp masalah lagi klo teman yang ko temani jalan juga nda suka pake jam tangan….

    akoakoakowkaoakowkaokwoakowkaokwaokwaokwa

    so selamat grogi riaa.. lagian juga berlalu mi toh???

    wedew… da segitux kale klo strees orang sampe ketawa da jelas di blogku… awwah…

    pulang ja ambil itu jam, makax baca ko baek2
    jangan asal ketawa saja pfuu…

    Reply
  3. uNieQ

    eh lupaa…. kasi ikutki soundtrack na hohohohohohohoho

    Sunday Afternoon

    one funday on the sunday afternoon
    just cant wait to get up of my room
    to see the trees and watch the flowers blooms
    better be quick cause the rain might come soon

    one funday on the sunday afternoon
    I stall my way along the avenue
    I wave my hands to my lovely friendly neighbours
    Arent they sweet, they do just love to meet and greet

    tie up your shoes
    hang up that hat
    bring drinks and snacks
    and put the mole inside your bag
    and rap them tight
    and dont forget the green umbrella

    one funday on sunday afternoon
    i’m so glad that i get out of my room
    to see the trees and watch the flowers bloom
    better be quick cause the rain might coming soon

    Dasar OOT’ers… ini posting tentang jam tangan bukan ttg Sunday Afternoon…

    Reply
  4. arhyen

    yyy.. ada apa sechh…
    sayaa klo grogi jimatku adalah melibatkan orang² disekitarku..hoohohoho

    tidak ada ji apa2…
    oh.. melibatkan orang bgmn?? hmm ya ya ya…

    Reply
  5. Arbi

    Nice post. Penjalasan yg lancar n kalimat akhirnya brkesan. Kl saia grogi biasanya cm bisa garuk2 kepala yg ga gatal. Hehe.

    Tulisannya keren2 mbak, asyik bgt membacanya.
    Keep writing ya…

    Thx ya kunjunganx. Saia juga kadang2 klo grogi, garuk2 kepala tp karena sekarang sudah pake jilbab jadi klo grogi pura-pura perbaiki jilbab. Hehehe…

    Salam kenal

    Reply
  6. TUTORIAL WEBSITE

    saya klw memakai jam tangan rasanya risih bgt. mungkin krn gak biasa, tp skrg kn dah ada HP, jadi mubajir klw pk jam tangan selain buat bergaya.heheheh..

    kmrn saya berusaha mencoba untuk membiasakan diri memakai jam tangan, tapi tetap sj tdk tahan yah… dengan alasan yang sama, RISIH. Hehe…
    HP memang multifungsi…

    Reply
  7. putri nurul

    AKU PINGIN BANGET NYARI

    gmana kita bisa bikin industri jam tangan

    dari peluanganyanya
    sumber daya nya
    kapabilitasnya
    dan lain_lain lah yang menyankut industri jam tangan

    menarik sekali…
    tapi… saya tidak punya informasi tentang itu
    mudah-mudahan ada yang singgah di blog ini dan mengetahuinya

    Reply
  8. safwancanne

    dulunya sy termasuk org yang malu pake jam tangan tapi skrg sdh tdk lagi, rasanya ada sesuatu yang kurang lengkap pabila tdk memasangnya dipergelangan tangan ketika keluar rmh. Sy bingung knp ya sdh pake jam tangan masih selalu terlambat jika ada kegiatan….
    Oh ternyata klo mau bikin grogiki’ jam tanganx harus disembunyikan..he3x

    Reply
  9. Pingback: Sejarah Singkat Jam Tangan (via ..:: More Than Just Experience ::..) « Hanna Wilbur's

  10. Pingback: Jam Tangan (via ..:: More Than Just Experience ::..) « Elegant Watch Shop for Couples

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *